Koalisi Aktivis Internasional Melancarkan Protes terhadap Amazon

Demonstrasi direncanakan di 5 benua!

426
Make Amazon Pay SGSF
sumber: Twitter @NazmaAkter73

Teknologi.info – Sekelompok aktivis internasional dan pekerja warehouse Amazon telah meluncurkan kampanye online yang disebut “Make Amazon Pay“, menyerukan kepada raksasa teknologi itu untuk menyediakan kondisi kerja yang lebih baik bagi karyawannya. Protes datang tepat ketika New York Times melaporkan bahwa perusahaan yang berbasis di Seattle itu telah melakukan perekrutan besar-besaran tahun ini, memperluas tenaga kerja globalnya.

“Selama pandemi Covid-19, Amazon menjadi perusahaan triliun dolar, dengan CEO Jeff Bezos menjadi orang pertama dalam sejarah yang mengumpulkan kekayaan pribadi $200 miliar. Sementara itu, pekerja gudang Amazon mempertaruhkan nyawa mereka sebagai pekerja esensial, dan menghadapi ancaman serta intimidasi jika mereka berbicara tentang hak mereka atas upah yang adil.” – makeamazonpay.com

Diluncurkan bertepatan dengan Black Friday, kampanye tersebut memberikan daftar permintaan untuk Amazon, yang mencakup menaikkan gaji pekerja di gudang Amazon, memperpanjang cuti sakit dan tetap menerima gaji, dan mengizinkan pekerja untuk berorganisasi dalam serikat pekerja. Kampanye tersebut juga menugaskan Amazon untuk “berkomitmen pada nol emisi pada tahun 2030” dan berkontribusi ke masyarakat dengan “mengakhiri kemitraan dengan polisi dan otoritas imigrasi yang secara institusional bersifat rasis” serta “membayar pajak secara penuh, di negara-negara tempat aktivitas ekonomi sebenarnya berlangsung”

Kampanye tersebut mencantumkan berbagai macam mitra internasional, termasuk Progressive International, Amazon Workers International, 350.org, Greenpeace, dan banyak lagi. Dan organisasi tersebut telah merencanakan sejumlah demonstrasi di negara-negara di seluruh dunia.

“Hari ini ada hari aksi global dengan pemogokan, protes, dan aksi di lima benua” – James Schneider, direktur komunikasi Progressive International (27/11/2020)

Demonstrasi pertama dimulai dengan pemogokan di Sydney, Australia, katanya. Beberapa secara langsung dan beberapa online. Direncanakan demo berlangsung di Filipina, Bangladesh, India, Jerman, Polandia, Spanyol, Luksemburg, Prancis, Yunani, Inggris, Amerika Serikat, dan banyak lagi. Penyelenggara telah memproyeksikan slogan “Make Amazon Pay” di gedung-gedung Amazon di London, Berlin, dan Hyderabad. Hashtag #MakeAmazonPay dicantumkan di situs kampanye, dan mereka yang mendukung inisiatif tersebut dapat menandatangani petisi di situs tersebut untuk “memberi tahu Jeff Bezos secara langsung”.

“Kami meminta orang-orang untuk menambahkan nama mereka ke tuntutan umum tersebut dan menyumbang untuk dana mogok bagi pekerja Amazon. Jadi, hari ini baru permulaan kampanye. Kami bertujuan untuk membangun dana pemogokan untuk memungkinkan pemogokan dan protes lebih lanjut setelah hari aksi ini.” kata Schneider.

“HARI INI HANYALAH AWAL”

Pada awal pandemi, pekerja Amazon melakukan protes dalam upaya membuat perusahaan menangani COVID-19 dengan serius. Pada bulan Oktober, Amazon mengungkapkan bahwa 19.816 pekerja garis depannya telah tertular virus. Pada Thanksgiving, Amazon mengatakan akan memberikan bonus liburan untuk karyawannya, dengan pekerja penuh waktu menerima $300 dan pekerja paruh waktu menerima $150.

Amazon menanggapi:

“Kami mendorong siapa pun yang tertarik dengan fakta untuk membandingkan gaji dan tunjangan kami secara keseluruhan, serta kecepatan kami dalam mengelola krisis ini, dengan retailer lain dan perusahaan besar di seluruh negeri,” – Lisa Levandowski – juru bicara Amazon

Kampanye Make Amazon pay ini muncul di akhir tahun; di mana ini adalah tahun yang dinamis bagi Amazon. Pandemi menciptakan peningkatan permintaan untuk layanan belanja online Amazon, mendorong perusahaan untuk memperluas tenaga kerjanya pada tahun 2020. Amazon sekarang mempekerjakan lebih dari 1,2 juta karyawan di seluruh dunia, setelah menambahkan 427.300 pekerja antara Januari dan Oktober, menurut New York Times.

“Pandemi telah mengungkap bagaimana Amazon menempatkan keuntungan di atas pekerja, masyarakat, dan planet kita, Amazon mengambil terlalu banyak dan memberi kembali terlalu sedikit. Saatnya Membuat Amazon Pay.” – makeamazonpay.com