Luncurkan Pesaing TikTok, Snapchat Rilis “Spotlight”

Berbeda dengan TikTok, Spotlight akan membayar para Content Creator jika Kontennya Viral

323

Teknologi.infoSnap akhirnya siap bersaing dengan TikTok dan akan membayar kreator untuk memposting di platform. Snap Inc. secara resmi mengumumkan bagian baru Snapchat hari ini yang disebut dengan Spotlight yang akan menampilkan konten video vertikal dari pengguna yang lebih mirip meme dan bercanda daripada konten sehari-hari yang sebelumnya didorong oleh Snap. Bayangkan, pada dasarnya, Spotlight ini adalah TikTok tetapi di Snapchat.

Untuk memikat orang agar memposting foto secara teratur, perusahaan mengatakan akan membagi $1 juta antara pembuat paling populer di aplikasi per hari hingga akhir tahun 2020. Ini berarti jika seseorang memiliki video yang sangat viral, mereka mungkin mendapat bagian besar dari pot $1 juta. Tidak masalah apakah orang itu memiliki pelanggan dalam jumlah besar; jumlah yang diterima orang terutama didasarkan pada tampilan unik dibandingkan dengan foto lain pada hari itu. Pengguna dapat terus memperoleh penghasilan dari video mereka jika video itu populer selama beberapa hari dalam satu waktu.

Spotlight, yang akan memiliki tab khusus di aplikasi, diluncurkan di 11 negara, termasuk AS, Inggris, Prancis, Jerman, dan Australia. Video yang akan Anda lihat di bagian ini bisa berdurasi hingga 60 detik dan, untuk saat ini, tidak dapat diberi watermark. Itu berarti orang tidak dapat begitu saja mengunduh konten viral dari TikTok mereka (atau orang lain) dan mengunggahnya ke Snapchat. Setelah Anda menggunakan Spotlight, Anda akan melihat snap diprogram sesuai dengan apa yang menurut algoritme Snapchat mungkin akan Anda sukai. Keputusan ini sebagian besar didasarkan pada apa yang telah Anda lihat di masa lalu dan berapa lama Anda telah menonton. Siapa pun dapat mengirim snap, mereka hanya perlu mengetuk “Spotlight” saat memposting untuk memastikannya mengisi bagian yang diminta.

Meskipun formatnya tidak asing bagi siapa pun yang pernah menonton TikTok, Snap mengatakan bahwa tampilan itu diambil berdasarkan basis penggunanya. Pertama, foto Spotlight tidak akan menampilkan bagian komentar publik, dan profil itu sendiri secara default bersifat private, sehingga Snapchatter dapat tetap mengunci akun mereka sambil tetap memposting konten.

Bagian Spotlight telah diisyaratkan selama berbulan-bulan, mengingat Snapchat mengumumkan “Music in Snap” pada bulan Agustus yang lalu. Namun kabarnya, aplikasi tersebut kurang mendapat respon positif sampai sekarang. Perusahaan telah mengizinkan pengguna untuk mengirimkan foto mereka sebagai bagian dari lokasi yang dapat dikunjungi oleh siapa saja untuk mengetahui apa yang terjadi di tempat tertentu kapan saja. Mereka muncul di Snap Map.

Spotlight tidak seperti fitur tersebut yang lebih bersifat dokumenter. Spotlight dirancang khusus untuk format video viral.

Dengan Spotlight, Snap dengan jelas mengakui keberhasilan video viral pendek TikTok, serupa dengan pengakuan Instagram dengan peluncuran Reel pada bulan Agustus. Dalam kasus Instagram, bagaimanapun, itu jelas memungkinkan orang untuk membawa konten TikTok mereka ke platform. Snap malah mencoba mendorong orang untuk menggunakan alat kreasinya sendiri dan mencegah penyalahgunaan fitur monetisasi di aplikasinya. Dulu “Stories” milik Snapchat sangat sukses hingga Instagram, Whatsapp, Facebook dan yang terbaru Fleets milik Twitter turut serta mengadopsinya. Sekarang, yang dinilai sukses itu adalah format video seperti milik TikTok.

Ini menarik. Dengan hadirnya Spotlight dengan fitur monetisasinya, apakah TikTok nanti juga akan menambahkan fitur serupa sehingga para pembuat konten di dalamnya bisa menghasilkan uang dari video-video mereka? Patut kita tunggu.